Enam Fakta yang Jarang Diketahui dari Lukisan 'The Mona Lisa'


Enam Fakta yang Jarang Diketahui dari Lukisan 'The Mona Lisa'

Oleh : Solfi Indah

Ciao!  Apa kabar Someg? Sumpek sama tugas yang gaada habisnya? Atau dibikin deg-degan sama ulangan harian yang mulai berdatangan nih? (i feel u sob ;-;). Gausah dibikin pusing! Ademin pikiran sambil baca DYK dari Crewmeg yuk!

 Nah, pada postingan kali ini, Crewmeg akan membahas mengenai lukisan Mona Lisa. Siapa sih yang gak kenal dengan lukisan buatan seniman ternama, Leonardo da Vinci ini? Lukisan yang dibuat pada abad ke-16 ini sukses menyita mata dunia. Terlepas dari sosok anggun dan senyum enigmatik yang penuh teka-teki di dalamnya, Monalisa juga menyimpan banyak fakta menarik untuk diulas. Simak selengkapnya di bawah ini!

1. Asal nama Mona Lisa

Menurut sejarawan seni renaissance, Giorgio Vasari , yang menulis "Leonardo melakukan pengecatan, untuk Francesco del Giocondo, potret Mona Lisa, istrinya". Mona dalam bahasa Italia merupakan bentuk sopan dari kata "ma donna" (mirip dengan "Ma'am", "Madam", atau " my lady " dalam bahasa Inggris). Ini menjadi "madonna", dan secara tradisional dieja "Mona". Sumber lain mengatakan bahwa nama Mona Lisa sebenarnya adalah kesalahan dalam pengejaan, sebab nama asli lukisan itu adalah Madonna yang berarti wanita saya.

2. Merupakan potret Lisa del Giocondo

Orang-orang mengatakan lukisan yang diciptakan oleh Leonardo itu merupakan representasi seorang perempuan. Teori yang paling populer tentang lukisan itu menyebut sosok Lisa del Giocondo. Lisa del Giocondo adalah seorang wanita bangsawan Italia dan anggota keluarga Gherardini dari Florence dan Tuscany. Namanya diberikan kepada Mona Lisa , potretnya ditugaskan oleh suaminya dan dilukis oleh Leonardo da Vinci selama Renaissance Italia.

Hal itu dapat dibuktikan setelah penemuan komentar yang ditulis oleh Vespucci di margin dari 1477 edisi Cicero 's iklan Epistulae Familiares. Penemuan ini dibuat oleh Dr. Armin Schlechter pada tahun 2005 ketika ia membuat katalog buku untuk pameran incunabula di perpustakaan Universitas Heidelberg.

Dalam komentarnya Vespucci mencatat kesamaan gaya antara Leonardo dan pelukis Yunani kuno Apelles yang terkenal , dalam hal itu kedua seniman pertama-tama akan membuat kepala dan bahu subjek dalam detail luar biasa sebelum melanjutkan dengan sisa lukisan. Sebagai contoh, Vespucci mencantumkan karya Leonardo pada potret "Lisa del Giocondo," dan memberi tanggal komentarnya "Oktober 1503." Dimasukkannya nama dan tanggal memungkinkan validasi dengan sumber yang kemudian diterbitkan pada 1550 dan ditulis oleh sejarawan seni Giorgio Vasari , yang menyatakan bahwa selama periode ini Leonardo telah mengambil komisi dari Francesco del Giocondo untuk melukis istrinya, " Mona Lisa ." Para sejarawan seni di abad ke-21 juga mempertahankan pendapat tradisional yang telah lama dipegang bahwa lukisan itu menggambarkan Lisa del Giocondo.


3. Pencurian 1911

Kalau Someg penasaran mengenai penyebab Monalisa begitu dikenal hingga saat ini, mungkin kalian akan dapat jawabannya disini. Pada 21 Agustus 1911, lukisan itu dicuri dari Louvre. Pencurian itu pertama kali oleh pelukis Louis Béroud keesokan harinya yang kemudian membuat harus Louvre ditutup selama seminggu untuk penyelidikan.

Mona Lisa telah kembali ke Louvre pada 4 Januari 1914. Hal ini membuat seorang Penyair Perancis, Guillaume Apollinaire dicurigai kemudian ditangkap dan dipenjara. Apollinaire melibatkan temannya Pablo Picasso, yang dibawa untuk ditanyai tetapi tak lama setelah itu mereka dibebaskan. Dua tahun kemudian pencuri itu mengungkapkan dirinya. Vincenzo Peruggia, seorang karyawan Louvre telah mencuri Mona Lisa dengan memasuki gedung pada jam-jam biasa, bersembunyi di lemari sapu, dan berjalan keluar bersembunyi di balik mantelnya setelah museum tutup. Peruggia adalah seorang patriot Italia yang percaya lukisan Leonardo seharusnya dikembalikan untuk dipajang di museum Italia. Peruggia dipenjara selama enam bulan karena kejahatan dan dipuji karena patriotismenya di Italia.

Sebelum pencurian 1911, Mona Lisa tidak banyak dikenal di luar dunia seni. Tidak sampai tahun 1860-an beberapa kritikus, sepotong tipis intelejensia Perancis, mulai menyebutnya sebagai karya besar lukisan Renaissance. Bahkan pada tahun 1911, itu tidak populer di kalangan masyarakat awam sebelum pencurian.

4. Misteri alis

Satu misteri lama dari lukisan itu adalah mengapa Mona Lisa memiliki alis yang sangat samar dan tampak tidak memiliki bulu mata. Pada Oktober 2007, Pascal Cotte, seorang insinyur dan penemu Prancis, mengatakan ia menemukan dengan kamera definisi tinggi bahwa Leonardo da Vinci awalnya melakukan pengecatan alis dan bulu mata. Cotte mengatakan ia menemukan satu sapuan kuas rambut tunggal di atas mata kiri. Insinyur itu mengklaim bahwa rambut alis lain yang berpotensi muncul pada lukisan itu mungkin telah pudar atau tidak sengaja terhapus oleh upaya buruk untuk membersihkan lukisan itu. Selain itu, Cotte mengatakan karyanya menemukan bukti bahwa tangannya pada awalnya dilukis dalam posisi yang sedikit berbeda dari pada potret terakhir.

5. Senyum Enigmatik

Senyum Mona Lisa telah berulang kali menjadi subjek dari banyak interpretasi yang sangat bervariasi. Banyak peneliti telah mencoba menjelaskan mengapa senyuman dilihat secara berbeda oleh orang-orang. Penjelasannya berkisar dari teori ilmiah tentang penglihatan manusia hingga anggapan ingin tahu tentang identitas dan perasaan Mona Lisa.

Dina Goldin, Adjunct Professor di Brown University, berpendapat bahwa rahasianya ada di posisi dinamis otot-otot wajah Mona Lisa , di mana mata pikiran kita secara tidak sadar memperluas senyumnya; hasilnya adalah dinamika yang tidak biasa pada wajah yang memunculkan emosi yang halus namun kuat pada pemirsa lukisan.

Pada akhir 2005, peneliti Belanda dari University of Amsterdam menjalankan gambar lukisan itu melalui perangkat lunak komputer "pengenal emosi" yang dikembangkan bekerja sama dengan University of Illinois di Urbana-Champaign. Demonstrasi teknologi menemukan senyum menjadi 83% bahagia, 9% jijik, 6% takut, 2% marah, kurang dari 1% netral, dan 0% terkejut.


6. Teknik Sfumato dan Tiga Puluh Lapisan Cat

Teknik lukis Sfumato dimulai dengan underpainting yang terdiri dari shading dan midtone gambar. Setelah shading dan midtone gambar terbentuk dengan sempurna detail highlight mulai dibentuk sedikit demi sedikit menggunakan layer atau lapisan cat tipis yang lebih terang dari midtone dan kemudian diulang terus-menerus hingga gradasi highlight terbentuk dengan sempurna, hal itupun dapat berlaku pada shading. Pada lukisan Mona Lisa, diketahui bahwa lapisan cat transparan tersebut berjumlah 30.

Teknik lukis ini selalu digunakan oleh para Old Master dari era transisi menuju Renaisans hingga ke era Seni Pra-Modern. Sfumato memanfaatkan pencampuran optis lewat cat tipis yang berlapis, maka efek yang dihasilkan oleh teknik lukis ini hanya dapat benar-benar dirasakan dengan sempurna saat kita melihat langsung lukisan tersebut. Leonardo Da Vinci adalah salah satu Seniman yang menggunakan teknik lukis tersebut. Teknik Sfumato adalah alasan mengapa lukisan Monalisa (Portrait of Lisa Gherardini) terkadang tampak tersenyum, karena pencampuran warna optis yang dihasilkan oleh puluhan lapisan tipis tersebut menipu mata dan otak kita.

Selain itu teknik ini juga membuat kita merasa bahwa tidak ada yang salah dengan potret wajah yang tidak memiliki alis. Sebagian orang bahkan tidak sadar bahwa potret Lisa pada lukisan ini tidak memiliki alis. Penyebabnya lagi-lagi karena gradasi campuran warna optis dari puluhan bahkan ratusan lapisan warna transparan menipu mata dan otak kita; ilusi optik. Da Vinci menghabiskan waktu hingga bertahun-tahun lamanya untuk menyelesaikan lukisan ini. Karena sfumato juga lukisan ini memiliki banyak misteri dan kejutan lainnya seperti bagaimana matanya terkadang tampak bergerak melirik ke arah kita.



Nah, itu dia beberapa fakta menarik dari lukisan Mona Lisa. Semoga artikel ini bermanfaat untuk Someg kedepannya. Sampai jumpa di post DYK selanjutnya! Bye-bye!

0 Response to "Enam Fakta yang Jarang Diketahui dari Lukisan 'The Mona Lisa'"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel